TIPE-TIPE DISPLAY

TIPE-TIPE DISPLAY

Berikut ini adalah beberapa tipe display yang sering digunakan di toko-toko atau supermarket.

1.      Wall Display (Pajangan di Rak Dinding)

Tipe pajangan (display) ini digunakan untuk mengarahkan arus pengunjung

2.      Floor Display (Pajangan Barang di Lantai)

Dispal ini pada umumnya ada dibagian depan kasir atau gang tengah yang sering dilewati pengunjung.

3.      Sampling Display (Barang Pajangan untuk Contoh)

Idealnya digunakan untuk produk-produk baru yang umumnya berupa makanan (untuk dicicipi), tujuannya untuk meningkatkan penjualan produk tersebut.

4.      Showcase Display (Pajangan di Lemari Kaca)

Display ini digunakan untuk barang kecil namun berharga atau juga untuk barang-barang mahal.

5.      Theme Display (Pajangan untuk Barang yang Dipromosikan)

Digunakan untuk mempromosikan sekelompok produk-produk tertentu di satu masa (Event).

6.      Rak Bertrap

Rak bertrap pada umumnya ditempatkan di tengah-tengah ruang toko atau didalam etalase, dengan maksud untuk memberi kesan kepada para calon pembeli bahwa toko tersebut menjual barang yang bervariasi dan berprestise. Rak bertrap ini digunakan untuk barang-barang bermerk dan memberikan kesan mewah kepada para pembelinya, seperti sepatu bermerek ataupun kacamata, alat ini bisa terbuat dari kaca dan juga kayu. Apabila sepatu yang ditempatkan dalam rak bertrap ini maka tatalah sepatu tersebut sesuai dengan warna dan jangan menempatkan bagian dalam sepatu langsung menghadap pembeli, tempatkan jenis sepatu yang sama pada rak yang sama, seperti misalnya sepatu bertumit tinggi, tumit rendah dan sendal.

7.      Rak Gantung

Rak gantung di departemen store ditempelkan pada dinding dan umumnya terbuat dari kaca, cermin, kaca transparan, ataupun kayu yang diplitur. Rak seperti ini digunakan untuk tas, sepatu ataupun barang supenir lainnya. Apabila rak ditempati tas maka susunlah tas berukuran kecil dibagian atas dan ukuran yang lebih besar ditempatkan dibagian bawah, susunan barang disesuaikan dengan warnanya secara vertikal.

Tipe-Tipe Display

8.      Gondola

Gondola adalah jenis rak barang yang bentuknya mempunyai 2 (dua) muka dan masing-masing muka memiliki fungsi yang sama, gondola bisa digunakan untuk menempatkan barang-barang berupa makanan dan minuman dengan kemasan berdiri seperti susu dalam kaleng dan dus, atau barang kemasan botol. Satu sisinya bisa digunakan alat-alat kosmetik, seperti sabun mandi, shampo, barang dari kulit, mainan, hiasan rumah, supenir, dan sebagainya. Ukuran gondola harus sejajar dengan tinggi manusia, sehingga memudahkan untuk dilihat dan dijangkau tangan. Sebagai contoh perhatikanlah gambar dibawah ini:

9.      Rak Horizontal

Penempatan barang secara horizontal jarang dipakai di Departemen Store karena penempatan barang secara horizontal sering dianggap cara penempatan barang yang salah dan juga tidak efisien. Apabila barang disusun secara horizontal sesuai dengan datangnya barang, maka belanja akan menjadi sulit karena pembeli tidak bisa melihat susunan yang lengkap sesuai dengan jangkauan penglihatan dan tangannya. Pembeli hanya melihat sebagian barang, sementara sisanya hanya bisa dilihat oleh anak kecil, oleh karena anak kecil bukan konsumen yang memutuskan untuk melakukan sebuah pembelian maka kita harus menyusun barang dagangan secara vertikal agar pembeli bisa melihat secara jelas.

Kelemahan dari penempatan barang secara horizontal ini antara lain yaitu:
a.       Pelanggan harus mondar mandir untuk mencari barang kebutuhannya.
b.      Barang yang dilihat dan dijangkau pembeli terbatas.
c.       Memberi kesan terbatasnya barang dagangan yang dijual.
d.      Memberi kesan tidak beraturan.

10.  Rak Berlengan

Rak berlengan yaitu alat seperti kastop, berfungsi untuk menggantung pakaian. Ada berbagai macam rak berlengan, seperti rak berlengan dua, tiga dan empat. Pada prinsipnya kegunaan rak berlengan adalah untuk menggantung barang, seperti misalnya pakaian wanita atau peria, setelan jas, kaos kaki, sweater, dan sebagainya. Biasanya di Departemen Store banyak mempergunakan rak berlengan empat, karena pada rak berlengan empat ini bisa menempatkan pakaian atasan dan bawahan secara bersamaan, selain itu juga tidak membutuhkan tempat yang luas dan kelihatan rapih. Penempatan pakaian atasan ditempatkan pada bagian lengan yang menurun, sedangkan pakaian bawahan (celana panjang atau rok) ditempatkan pada bagian lengan yang lurus hal ini karena biasanya pakaian bawah lebih panjang.

Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan gantungan antara lain yaitu:
a.       Isi gantunangan lebih dari 2/3 atau ¾ bagian.
b.      Jika gantungan yang digunakan adalah gantungan lingkaran, bagian yang terisi 7/8 atau ¾ bagian.
c.       Salah satu contoh yang paling ingin dijual diletakkan di muka.
d.      Bagian muka (t-shirt blouse) menghadap ke kiri dan kepala gantungan semua menghadap ke dalam.
e.       Penyusunan warna sama dengan cara penyusunan warna penggunaan rak yakni dari terang ke gelap.

Ilmu Ekonomi ID
Ilmu Ekonomi ID Updated at: 3.11.17

0 komentar

Post a Comment

Berkomentarlah sesuai topik pembahasan artikel, dan jangan ragu untuk menegur kami apabila ada kesalahan dalam artikel. Terima kasih.

Recommended

TIPE-TIPE PEMBELI

TIPE-TIPE PEMBELI Taukah anda bahwa pembeli ternyata memiliki beberapa tipe. Hal ini dilihat dari bagaimana karakteristik seorang pembeli...