KEBIJAKAN MONETER: PENGERTIAN DAN JENIS-JENISNYA

PENGERTIAN KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter adalah kebijakan otoritas keuangan dalam mengatur penawaran uang atau jumlah uang yang beredar serta tingkat bunga dalam suatu negara. Kebijakan ini dilaksanakan oleh Bank Sentral sebagai otoritas keuangan tertinggi pada suatu negara. Melalui kebijakan ini Bank Sentral dapat menambah, mengurangi atau mempertahankan jumlah uang yang beredar untuk mempertahankan kemampuan pertumbuhan ekonomi dan mengendalikan laju inflasi dalam suatu perekonomian negara. {|CATATAN| Baca penjelasan mengenai Inflasi dalam artikel berikut: Inflasi dan Indeks Harga}

Artikel terkait: Pengertian Bank Sentral, Fungsi Serta Tujuannya

Jika dalam pelaksanaannya pemerintah dalam hal ini bank sentral menambah jumlah uang yang beredar, itu berarti bank sentral menempuh kebijakan monetary expansive (moneter ekspansif). Sedangkan jika jumlah uang yang beredar dikurangi, maka bank sentral bermaksud untuk menempuh kebijakan monetary contractive (moneter kontraktif).

Bank sentral (Bank Indonesia (BI) sebagai bank sentral Indonesia) mempunyai wewenang dalam melaksanakan kebijakan moneter. Wewenang tersebut adalah:
a.       Menetapkan sasaran moneter atas dasar laju inflasi yang ditetapkan
b.      Melakukan pengendalian moneter dengan cara:
1)      Melakukan operasi pasar terbuka.
2)      Menetapkan tingkat diskonto (suku bunga).
3)      Menetapkan cadangan wajib minimum.
4)      Mengatur kredit dan pembiayaan.


JENIS-JENIS KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter dibedakan dalam dua kategori yaitu kebijakan moneter yang bersifat kuantitatif dan kebijakan moneter yang bersifat kualitatif.

1.      Kebijakan Moneter Kuantitatif

Kebijakan moneter kuantitatif adalah seluruh langkah yang diambil oleh bank sentral yang bertujuan untuk mempengaruhi jumlah penawaran uang serta tingkat bunga dalam perekonomian. Kebijakan ini terdiri dari:

a.       Operasi Pasar Terbuka

Operasi pasar terbuka dilakukan dengan cara melakukan jual beli surat-surat berharga. Ketika perekonomian mengalami kelesuan (resesi), bank sentral akan mendorong perkembangan kegiatan ekonomi dengan cara menambah uang beredar. Caranya dengan membeli Sertifikat Bank Indonesia (SBI), dengan cara ini penawaran uang di pasar otomatis bertambah karena bank sentral akan melakukan pembayaran atas surat-surat berharga yang dibelinya, baik dari masyarakat maupun dari lembaga keuangan seperti bank umum. Ketika pembayaran dilakukan oleh bank sentral kepada bank umum, maka bank umum akan memiliki cadangan yang lebih besar sehingga bank umum dapat menyalurkan kredit lebih banyak pada masyarakat.
Berbeda pada saat perekonomian mengalami resesi, pada saat inflasi bank sentral akan mengurangi kegiatan ekonomi yang berlebihan dengan cara mengurangi uang beredar. Caranya dengan menjual Sertifikat Bank Indonesia (SBI), sehingga uang yang beredar akan berkurang karena ditarik oleh bank sentral.

b.      Mengubah Tingkat Diskonto

Tingkat diskonto adalah tingkat bunga yang ditetapkan oleh pemerintah pada bank umum yang meminjam dana kepada Bank Sentral. Langkah kebijakan ini adalah dengan menurunkan dan menaikan tingkat diskonto (bunga pinjaman). Ketika perekonomian lesu, maka pemerintah akan menambah jumlah uang beredar, dengan cara menurunkan tingkat bunga pinjaman (tingkat diskonto). Dengan cara ini keinginan bank umum untuk meminjam dana dari Bank Sentral akan lebih besar, sehingga jumlah uang beredar akan bertambah.

Sedangkan ketika perekonomian terlalu berlebihan yang mengakibatkan inflasi, pemerintah akan menahan laju pertambahan jumlah uang beredar, dengan cara menaikkan bunga pinjaman (tingkat diskonto), sehingga akan mengurangi keinginan bank umum untuk meminjam dana dari Bank Sentral jadi jumlah uang beredar akan berkurang.

c.       Mengubah Tingkat Cadangan Minimun

Setiap bank diharuskan memiliki cadangan minimum yang ditetapkan oleh bank sentral untuk menjamin kelancaran kegiatan perbankkan dan kenyamanan masyarakat sebagai nasabah bank. Bank sentral dapat mempengaruhi jumlah uang yang beredar dengan mengubah rasio cadangan wajib minimum bank umum. Jika rasio cadangan wajib dinaikan, maka kemampuan bank umum untuk memberikan kredit akan berkurang dibandingkan sebelumnya. Dengan begitu jumlah uang beredar akan berkurang. Dan jika rasio cadangan wajib diturunkan, maka kemampuan bank umum untuk memberikan kredit akan meningkat sehingga jumlah uang beredar akan bertambah. Kebijakan menaikan dan menurunkan tingkat cadangan minimum ini tergantung pada pemerintah (bank sentral) dengan memperhatikan keadaan ekonomi.

2.      Kebijakan Moneter Kualitatif

Jika didefinisikan, kebijakan moneter kualitatif adalah langkah-langkah yang diambil oleh bank sentral yang tujuannya untuk mengawasi bentuk-bentuk pinjaman serta investasi yang dilakukan oleh bank umum. Tujuan utama dari kebijakan moneter kualitatif ini bukanlah untuk mengawasi perkembangan penawaran uang, tetapi untuk mempengaruhi jenis-jenis pinjaman yang diberikan oleh lembaga keuangan. Kebijakan moneter kualitatif terdiri dari:

a.       Pengawasan Kredit (Pinjaman) Secara Selektif

Pengawasan ini bertujuan untuk memastikan bahwa bank umum memberikan kredit atau pinjaman sesuai dengan program yang dilaksanakan oleh pemerintah. Pengawasan ini tidak bertujuan untuk mengendalikan jumlah uang yang bisa dikeluarkan oleh bank umum melalui kegiatan investasi dan peminjaman dipasar uang ataupun pasar modal, melainkan untuk mengawasi bentuk pinjaman dan investasi keuangan yang dilaksanakan oleh bank umum. Contoh dari kebijakan ini misalnya Bank Sentral membuat peraturan terhadap bank umum untuk memberi pinjaman kepada pedagang kecil atau industri rumah tangga dengan syarat yang ringan.

b.      Pembujukan Moral

Kebijakan ini dijalankan oleh bank sentral dengan mengadakan pertemuan atau himbawan langsung dengan bank umum. Dalam pertemuan atau himbawan ini bank sentral menjelaskan langkah-langkah yang sedang dijalankan oleh pemerintah dan bantuan apa saja yang diharapkan pemerintah dari bank umum untuk menyukseskan langkah-langkah tersebut. Dari pertemuan ini, bank umum mengetahui langkah-langkah yang harus mereka lakukan dalam menyukseskan langkah-langkah pemerintah.

Mungkin cukup sekian untuk pembahasan kebijakan monter kali ini, sekaligus Ilmu Ekonomi ID juga ingin mengucapkan terima kasih untuk Anda yang sampai sekarang selalu mengikuti kami, dan kami juga minta maaf jika sampai dengan saat ini ada pembahasan yang dirasa kurang dimengerti ataupun kekurangan-kekurangan lainnya, kami akan terus berusaha memperbaiki dan menyempurnakan konten-konten kami. Akhir kata, terima kasih dan semoga bermanfaat.

Tak terasa kita telah sampai pada pembahasan terakhir dari tingkat pertama Ilmu Ekonomi. Jika Anda telah mengikuti dan mempelajari semua pembahasan Ilmu Ekonomi ID dari awal, mungkin sekarang Anda telah lulus pada tingkat pertama. Selamat ya !

Jika Anda mendapatkan manfaat dari konten kami dan Anda pikir teman Anda juga akan merasakan hal yang sama, silahkan share konten kami melalui sosial media Anda. Anda mungkin tidak akan menyangka bahwa kebaikan kecil yang Anda lakukan saat ini akan berdampak besar bagi orang lain dimasa depan. Terima kasih. :).

PENGERTIAN KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter adalah kebijakan otoritas keuangan dalam mengatur penawaran uang atau jumlah uang yang beredar serta tingkat bunga dalam suatu negara. Kebijakan ini dilaksanakan oleh Bank Sentral sebagai otoritas keuangan tertinggi pada suatu negara. Melalui kebijakan ini Bank Sentral dapat menambah, mengurangi atau mempertahankan jumlah uang yang beredar untuk mempertahankan kemampuan pertumbuhan ekonomi dan mengendalikan laju inflasi dalam suatu perekonomian negara. {|CATATAN| Baca penjelasan mengenai Inflasi dalam artikel berikut: Inflasi dan Indeks Harga}

Artikel terkait: Pengertian Bank Sentral, Fungsi Serta Tujuannya

Jika dalam pelaksanaannya pemerintah dalam hal ini bank sentral menambah jumlah uang yang beredar, itu berarti bank sentral menempuh kebijakan monetary expansive (moneter ekspansif). Sedangkan jika jumlah uang yang beredar dikurangi, maka bank sentral bermaksud untuk menempuh kebijakan monetary contractive (moneter kontraktif).

Bank sentral (Bank Indonesia (BI) sebagai bank sentral Indonesia) mempunyai wewenang dalam melaksanakan kebijakan moneter. Wewenang tersebut adalah:
a.       Menetapkan sasaran moneter atas dasar laju inflasi yang ditetapkan
b.      Melakukan pengendalian moneter dengan cara:
1)      Melakukan operasi pasar terbuka.
2)      Menetapkan tingkat diskonto (suku bunga).
3)      Menetapkan cadangan wajib minimum.
4)      Mengatur kredit dan pembiayaan.


JENIS-JENIS KEBIJAKAN MONETER

Kebijakan moneter dibedakan dalam dua kategori yaitu kebijakan moneter yang bersifat kuantitatif dan kebijakan moneter yang bersifat kualitatif.

1.      Kebijakan Moneter Kuantitatif

Kebijakan moneter kuantitatif adalah seluruh langkah yang diambil oleh bank sentral yang bertujuan untuk mempengaruhi jumlah penawaran uang serta tingkat bunga dalam perekonomian. Kebijakan ini terdiri dari:

a.       Operasi Pasar Terbuka

Operasi pasar terbuka dilakukan dengan cara melakukan jual beli surat-surat berharga. Ketika perekonomian mengalami kelesuan (resesi), bank sentral akan mendorong perkembangan kegiatan ekonomi dengan cara menambah uang beredar. Caranya dengan membeli Sertifikat Bank Indonesia (SBI), dengan cara ini penawaran uang di pasar otomatis bertambah karena bank sentral akan melakukan pembayaran atas surat-surat berharga yang dibelinya, baik dari masyarakat maupun dari lembaga keuangan seperti bank umum. Ketika pembayaran dilakukan oleh bank sentral kepada bank umum, maka bank umum akan memiliki cadangan yang lebih besar sehingga bank umum dapat menyalurkan kredit lebih banyak pada masyarakat.
Berbeda pada saat perekonomian mengalami resesi, pada saat inflasi bank sentral akan mengurangi kegiatan ekonomi yang berlebihan dengan cara mengurangi uang beredar. Caranya dengan menjual Sertifikat Bank Indonesia (SBI), sehingga uang yang beredar akan berkurang karena ditarik oleh bank sentral.

b.      Mengubah Tingkat Diskonto

Tingkat diskonto adalah tingkat bunga yang ditetapkan oleh pemerintah pada bank umum yang meminjam dana kepada Bank Sentral. Langkah kebijakan ini adalah dengan menurunkan dan menaikan tingkat diskonto (bunga pinjaman). Ketika perekonomian lesu, maka pemerintah akan menambah jumlah uang beredar, dengan cara menurunkan tingkat bunga pinjaman (tingkat diskonto). Dengan cara ini keinginan bank umum untuk meminjam dana dari Bank Sentral akan lebih besar, sehingga jumlah uang beredar akan bertambah.

Sedangkan ketika perekonomian terlalu berlebihan yang mengakibatkan inflasi, pemerintah akan menahan laju pertambahan jumlah uang beredar, dengan cara menaikkan bunga pinjaman (tingkat diskonto), sehingga akan mengurangi keinginan bank umum untuk meminjam dana dari Bank Sentral jadi jumlah uang beredar akan berkurang.

c.       Mengubah Tingkat Cadangan Minimun

Setiap bank diharuskan memiliki cadangan minimum yang ditetapkan oleh bank sentral untuk menjamin kelancaran kegiatan perbankkan dan kenyamanan masyarakat sebagai nasabah bank. Bank sentral dapat mempengaruhi jumlah uang yang beredar dengan mengubah rasio cadangan wajib minimum bank umum. Jika rasio cadangan wajib dinaikan, maka kemampuan bank umum untuk memberikan kredit akan berkurang dibandingkan sebelumnya. Dengan begitu jumlah uang beredar akan berkurang. Dan jika rasio cadangan wajib diturunkan, maka kemampuan bank umum untuk memberikan kredit akan meningkat sehingga jumlah uang beredar akan bertambah. Kebijakan menaikan dan menurunkan tingkat cadangan minimum ini tergantung pada pemerintah (bank sentral) dengan memperhatikan keadaan ekonomi.

2.      Kebijakan Moneter Kualitatif

Jika didefinisikan, kebijakan moneter kualitatif adalah langkah-langkah yang diambil oleh bank sentral yang tujuannya untuk mengawasi bentuk-bentuk pinjaman serta investasi yang dilakukan oleh bank umum. Tujuan utama dari kebijakan moneter kualitatif ini bukanlah untuk mengawasi perkembangan penawaran uang, tetapi untuk mempengaruhi jenis-jenis pinjaman yang diberikan oleh lembaga keuangan. Kebijakan moneter kualitatif terdiri dari:

a.       Pengawasan Kredit (Pinjaman) Secara Selektif

Pengawasan ini bertujuan untuk memastikan bahwa bank umum memberikan kredit atau pinjaman sesuai dengan program yang dilaksanakan oleh pemerintah. Pengawasan ini tidak bertujuan untuk mengendalikan jumlah uang yang bisa dikeluarkan oleh bank umum melalui kegiatan investasi dan peminjaman dipasar uang ataupun pasar modal, melainkan untuk mengawasi bentuk pinjaman dan investasi keuangan yang dilaksanakan oleh bank umum. Contoh dari kebijakan ini misalnya Bank Sentral membuat peraturan terhadap bank umum untuk memberi pinjaman kepada pedagang kecil atau industri rumah tangga dengan syarat yang ringan.

b.      Pembujukan Moral

Kebijakan ini dijalankan oleh bank sentral dengan mengadakan pertemuan atau himbawan langsung dengan bank umum. Dalam pertemuan atau himbawan ini bank sentral menjelaskan langkah-langkah yang sedang dijalankan oleh pemerintah dan bantuan apa saja yang diharapkan pemerintah dari bank umum untuk menyukseskan langkah-langkah tersebut. Dari pertemuan ini, bank umum mengetahui langkah-langkah yang harus mereka lakukan dalam menyukseskan langkah-langkah pemerintah.

Mungkin cukup sekian untuk pembahasan kebijakan monter kali ini, sekaligus Ilmu Ekonomi ID juga ingin mengucapkan terima kasih untuk Anda yang sampai sekarang selalu mengikuti kami, dan kami juga minta maaf jika sampai dengan saat ini ada pembahasan yang dirasa kurang dimengerti ataupun kekurangan-kekurangan lainnya, kami akan terus berusaha memperbaiki dan menyempurnakan konten-konten kami. Akhir kata, terima kasih dan semoga bermanfaat.

Tak terasa kita telah sampai pada pembahasan terakhir dari tingkat pertama Ilmu Ekonomi. Jika Anda telah mengikuti dan mempelajari semua pembahasan Ilmu Ekonomi ID dari awal, mungkin sekarang Anda telah lulus pada tingkat pertama. Selamat ya !

Jika Anda mendapatkan manfaat dari konten kami dan Anda pikir teman Anda juga akan merasakan hal yang sama, silahkan share konten kami melalui sosial media Anda. Anda mungkin tidak akan menyangka bahwa kebaikan kecil yang Anda lakukan saat ini akan berdampak besar bagi orang lain dimasa depan. Terima kasih. :).
Ilmu Ekonomi ID
Ilmu Ekonomi ID Updated at: 8.2.16

2 komentar:

  1. Tingkat diskonto itu biasanya berapa gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung benk sentral sama keadaan ekonomi gan, tepi kalau sekarang sekitar 7,25% an.

      Delete

Berkomentarlah sesuai topik pembahasan artikel, dan jangan ragu untuk menegur kami apabila ada kesalahan dalam artikel. Terima kasih.

Recommended

TIPE-TIPE PEMBELI

TIPE-TIPE PEMBELI Taukah anda bahwa pembeli ternyata memiliki beberapa tipe. Hal ini dilihat dari bagaimana karakteristik seorang pembeli...